Bolehkah Jemaah Haji Puasa Arafah? Ini Penjelasannya

Bolehkah Jemaah Haji Puasa Arafah? Ini Penjelasannya

Jemaah Haji

Puasa Arafah adalah puasa sunnah pada hari Arafah atau 9 Zulhijah dengan banyak keutamaan bagi yang mengamalkannya. Salah satunya sebagai puasa yang tidak pernah ditinggalkan oleh Rasulullah SAW,
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَصُومُ تِسْعَ ذِى الْحِجَّةِ وَيَوْمَ عَاشُورَاءَ وَثَلاَثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ أَوَّلَ اثْنَيْنِ مِنَ الشَّهْرِ وَالْخَمِيسَ

Artinya: “Rasulullah SAW biasa berpuasa pada sembilan hari awal Zulhijah, pada hari Asyura (10 Muharam), berpuasa tiga hari setiap bulannya, awal bulan di hari Senin dan Kamis.” (HR Ahmad dan Abu Daud)

Selain itu, puasa Arafah juga disebut Rasulullah SAW mengandung ganjaran berupa penghapusan dosa-dosa selama dua tahun. Dua tahun yang dimaksudkan adalah satu tahun sebelum melaksanakan dan satu tahun setelah melaksanakan amalannya.

وَعَنْ أَبِي قَتَادَةَ قَالَ : قَالَ رَسُولُ الله صَوْمُ يَوْم غرفة يُكَفِّرُ سنتين مَاضِيَةً وَمُسْتَقْبَلَةً وَصَوْمُ يَوْمٍ عَاشُورَاءَ يُكَفِّرُ سَنَةٌ مَاضِيَةً

Artinya: Dari Abi Qatadah RA berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Puasa hari Arafah menghapuskan dosa dua tahun, yaitu tahun sebelumnya dan tahun sesudahnya. Puasa Asyura’ menghabiskan dosa tahun sebelumnya.” (HR Jamaah ahli hadits kecuali Bukhari dan Tirmidzi)

Bolehkah Jemaah Haji Puasa Arafah?
Kesunnahan puasa Arafah berlaku bagi muslim yang tidak melaksanakan haji, bukan bagi jemaah haji. Menurut perawi hadits Tirmidzi, justru kesunnahan bagi yang tengah menunaikan haji adalah tidak berpuasa Arafah.

“Ahlul ilmi berkata, puasa pada hari Arafah kecuali di Arafah. Maksudnya, puasa Arafah dilakukan kecuali bagi yang wukuf di Arafah. Makruh menurut jumhur melakukan puasa Arafah di tanah Arafah,” jelas Tirmidzi yang diterjemahkan Hasan Ayyub dalam Fikih Ibadah.

Pernyataan tersebut didasarkan dari larangan Rasulullah SAW untuk berpuasa di Padang Arafah. Berikut bunyi haditsnya,

عَنْ عِكْرِمَةَ قَالَ دَخَلْتُ عَلَى أَبِى هُرَيْرَةَ فِى بَيْتِهِ فَسَأَلْتُهُ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ بِعَرَفَاتٍ فَقَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ بِعَرَفَاتٍ

Artinya: Dari ‘Ikrimah Maulā ibn ‘Abbās berkata, “Saya menemui Abū Hurairah di rumahnya dan menanyakan tentang puasa hari Arafah di padang Arafah.” Beliau menjawab, “Rasulullah SAW melarang puasa hari Arafah di padang Arafah.” (HR Aḥmad, Abu Daud dan Ibn Majah).

Di samping itu, berdasarkan cerita Ibnu Umar, ia pernah ditanya soal pengamalan puasa Arafah di bukit Arafah oleh Rasulullah SAW dan para sahabat. Berikut bunyi hadits yang dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam Shahih At Tirmidzi,

“Ibnu Umar ditanya tentang puasa Arafah ketika berada di bukit Arafah. Dia menjawab, ‘Aku pernah melaksanakan haji bersama Nabi Muhammad SAW dan dia tidak puasa di Arafah, aku juga pernah haji bersama Abu Bakar, beliau juga tidak puasa Arafah. Pernah juga bersama Umar dan dia tidak berpuasa, demikian halnya bersama Utsman, beliau juga tidak berpuasa. Aku sendiri tidak berpuasa dan tidak menyuruh orang lain untuk berpuasa, dan tidak juga melarangnya.'” (HR Tirmidzi)
Dalam hadits lain pun dijelaskan, Rasulullah SAW menerima semangkuk susu dari Ummul Fadhl saat hari Arafah. Berikut haditsnya,

عَنْ أُمِّ الْفَضْلِ بِنْتِ الْحَارِثِ أَنَّ نَاسًا تَمَارَوْا عِنْدَهَا يَوْمَ عَرَفَةَ فِي صَوْمِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ بَعْضُهُمْ هُوَ صَائِمٌ وَقَالَ بَعْضُهُمْ لَيْسَ بِصَائِمٍ فَأَرْسَلَتْ إِلَيْهِ بِقَدَحِ لَبَنٍ وَهُوَ وَاقِفٌ عَلَى بَعِيرِهِ فَشَرِبَهُ

Artinya: “Dari Ummul Fadhl binti Al Harits, bahwa orang-orang berbantahan di dekatnya pada hari Arafah tentang puasa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sebagian mereka mengatakan, ‘Beliau berpuasa.’ Sebagian lainnya mengatakan, ‘Beliau tidak berpuasa.’ Maka Ummul Fadhl mengirimkan semangkuk susu kepada beliau, ketika beliau sedang berhenti di atas unta beliau, maka beliau meminumnya.” (HR Bukhari)

Ulama Syafi’iyyah memutuskan, hasil rukyatul hilal di suatu wilayah atau mathla’ masing-masing daerah sebagai acuan yang berlaku untuk berpuasa. Sebab itu, menurut buku Fiqih Falakiyah oleh Teungku Mustafa Muhammad Isa, puasa Arafah termasuk dalam amalan yang tidak perlu dilakukan di Arafah.

Tinggalkan komentar